cara membuat kover buku

Cara Membuat Kover Buku & Prinsip dalam Mendesainnya

Membuat kover buku yang menarik, tentu harus memahami prinsip-prinsip desain grafis. Prinsip-prinsip desain grafis ini adalah aturan-aturan dasar. Setelah dikuasai, tentu pada akhirnya boleh untuk melabraknya. Karena pada dasarnya, dalam desain grafis, orisinalitas ide dan kreativitas lebih menjadi andalan utama.

Dalam ranah kreativitas, melabrak aturan adalah salah satu aturan untuk menjadi kreatif itu sendiri. Hakikatnya, pelanggaran aturan-aturan itu pun bertujuan untuk menghadirkan visual yang apik dan lebih menarik perhatian audiens. Jadi, hal itu justru menjadi tujuan utama untuk menghadirkan kejutan-kejutan kepada audiens.

Akan tetapi, tentu harus mengetahui prinsip awalnya dulu untuk mengetahui komposisi yang pas dalam membuat desain kover yang menarik.

#1: Keseimbangan (Balance)

Keseimbangan berarti pembagian sama berat dalam komposisi desain. Dalam aturan keseimbangan, sama berat berarti menciptakan kesan sama berat, baik bersifat simetris maupun asimetris. Dalam hal ini, terdapat dua pembagian.

Pertama, Keseimbangan Formal (Formal Balance), yaitu membagi sama berat kiri-kanan atau atas-bawah secara simetris atau setara.

Kedua, Keseimbangan Asimetris (Informal Balance), yaitu penyusunan elemen-elemen desain yang tidak sama antara sisi kiri dan sisi kanan, namun terasa seimbang.

Jadi, pada dasarnya tidak terjadi keseimbangan secara harfiah, akan tetapi pembagian berat sama-sama enak untuk dilihat dan mengesankan seimbang. Penyusunan visualnya pun tidak hanya terbatas pada gambar, tapi juga pada warna, value, bidang, tekstur, dan elemen-elemen lainnya yang memberikan kesan seimbang.

#2: Tekanan (Emphasis)

Yaitu penekanan yang ingin disampaikan kepada audiens. Hal itu bisa dilakukan dengan beragam cara, misalnya adalah warna yang sangat mencolok, ukuran yang sangat besar, huruf yang menarik, dan elemen-elemen lain yang membuat keterpukauan audiens akan penekanan. Berikut ini beberapa aturan untuk menciptakan penekanan yang menarik.

Kontras. Yaitu obyek yang paling penting perananannya dibuat berbeda dengan elemen-elemen lainnya. Berkreativitaslah sebaik mungkin. Membuat berbeda bisa jadi dengan membuat suatu obyek vertikal saat obyek lain horisontal, atau membuat satu obyek berwarna terang saat obyek lain berwarna gelap.

Isolasi obyek. Yaitu dengan cara memisahkan obyek paling penting dari sebuah kerumunan. Obyek yang keluar dari sebuah kerumunan akan lebih mudah ditangkap mata terlebih dahulu daripada yang berada dalam sebuah kerumunan.

Penempatan obyek. Suatu obyek akan menjadi pusat perhatian manakalah audiens sanggup tertahan beberapa saat untuk memerhatikan visual yang ditampilkan. Jadi, terdapat unsur stopping power yang sangat kuat. Caranya bisa dengan benar-benar mengolah secara maksimal obyek utama yang paling penting yang ingin disampaikan. Jika audiens sanggup berhenti dan memerhatikan visual tersebut selama beberapa saat untuk memerhatikan karena keterpukauannnya terhadap olahan obyek, maka kita telah berhasil memaksimalkan unsur ini karena telah menghadirkan stopping power bagi audiens.

#3: Irama (Rhytm)

Memberikan unsur irama pada elemen visual juga memberikan keterpukauan bagi audiens. Irama dalam ranah visual berarti menghadikan repetisi bagi suatu obyek secara konsisten. Atau, bisa juga dengan variasi, yaitu menghadirkan perulangan visual tapi tidak dengan sama persis, melainkan repetisi elemen visual yang disertai perubahan bentuk, ukuran, ataupun posisi.

Akan tetapi, repetisi pun harus diperhatikan efektif tidaknya. Bila repetisinya terlalu sering atau banyak, tentu akan menghadirkan kebosanan dan keriuhan visual yang tidak efektif. Jadi, hadirkanlah repetisi atau variasi, tapi lakukanlah dengan seefektif mungkin agar kebosanan tidak melanda audiens.

#4: Kesatuan (Unity)

Unsur kesatuan berarti terjadi keharmonisan dalam tipografi, ilustrasi, warna, dan unsur-unsur desain yang lainnya. Menghadirkan keharmonisan dalam desain yang hanya satu muka seperti poster, akan lebih mudah mengaturnya. Akan tetapi, mengatur keharmonisan dalam desain kover buku kemudian menjalar kepada tema layout-nya yang berlembar-lembar, tentu tidak mudah untuk mengatur keharmonisan dan juga agar pembaca tidak merasa bosan.

 

***

 

Demikian pembahasan mengenai cara membuat kover buku. Untuk belajar menulis, silakan membaca lebih jauh tentang postingan cara menulis buku karena saya sudah menuliskannya dengan sangat lengkap. Sedangkan untuk mencetak buku, silakan menghubungi Nulix.id.


Terima kasih sudah membaca artikelnya. Yuk segera gabung di beberapa channel inspiratif yang sudah saya buat:

Dapatkan tips-tips menarik seputar dunia bisnis, penulisan, juga tausiyah singkat tentang hidup yang lebih baik. Nah, kalau ingin menjalani hidup sebagai penulis profesional yang dibayar mahal, ikutan saja E-COURSE MENULIS terkeren ini!

Ingin menghasilkan ratusan juta dari skill menulis? Baca saja buku terbaru saya ini. Pembahasan super lengkap, dan bakalan bikin kamu yang hobi dan suka menulis, berubah selamanya! KLIK DI SINI atau pada gambar di bawah ini, ya!


Bergabunglah bersama 5.357 pembelajar lainnya.
I agree to have my personal information transfered to MailChimp ( more information )
Dua pekan sekali, saya berikan informasi penting mengenai writerpreneurship. Wajib bagimu untuk bergabung dalam komunitas email saya ini kalau kamu ingin belajar menjadikan profesi penulis sebagai ikthiar utama dalam menjemput rezeki, seperti yang saya lakukan sekarang ini.
Kesempatan terbatas!

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.