Hitler. Secara lihai menghadirkan propaganda secara lengkap dan detail untuk memengaruhi. Ia menggagaskan adanya keharusan sebuah simbol bagi perjuangan partai Nazi. Fungsinya sebagai perwakilan simbol perjuangan, kebangkitan semangat, kepercayaan diri, dan penggalangan kekuatan massa secara massal.

Dalam Mein Kampf-nya pun dinyatakan seperti itu, bahwa tidak akan diperoleh banyak pengikut melalui sekadar penjelasan dan instruksi, akan tetapi ada dua hal pokok yang dapat menggerakkan massa: kesetiaan emosional dan histeria.

Jadilah perangkat-perangkat propaganda diluncurkan. Logo swastika akhirnya dipilih karena legendanya dan keberadaanya yang familiar selama ribuan tahun. Logo itu selalu mewakili ‘kebesaran’ dalam peradaban kuno. Tapi Hitler memodifikasinya, swastika ia balik ke arah kanan.

Untuk warna dalam bendera pun ia tak main-main. Merah adalah sosialisme, putih nasionalistis, dan hitam pada logo swastika adalah kemenangan dan kemurnian. “Keserasian warna paling brilian yang pernah ada,” pujinya pada pemilihan warna itu.

Tak cukup sampai di situ, Kementerian Propaganda diadakan. Segala poster, surat kabar, karya cetak dan seni, semua diberdayakan sebagai senjata propaganda. Media massa bahkan mengalami nahasnya: setiap pagi, pemimpin redaksi harus menghadiri rapat untuk ditanya berita apa yang akan disajikan. Film pun juga dibuat. Triumph of Will yang disutradarai Berta Helene Amalie Riefenstahl bahkan diganjar sebagai salah satu film untuk kepentingan propaganda terbaik.

Ibaratnya, seorang penulis juga adalah penyebar propaganda dan pembacanya adalah massa.

Dan setiap penyebar propaganda, selalu berusaha untuk memengaruhi massa. Tentu saja, ini terlepas dari baik dan buruknya pesan yang ingin ia sampaikan. Akan tetapi, bayangkan bila penyebar propaganda kebaikan memiliki teknik paling apik dalam propaganda. Tentu kemudian banyak pembaca yang berubah menjadi massa dan akan membawa aksi-aksi brilian perubahan untuk dunia.

Bergabunglah bersama 5.357 pembelajar lainnya.
I agree to have my personal information transfered to MailChimp ( more information )
Dua pekan sekali, saya berikan informasi penting mengenai writerpreneurship. Wajib bagimu untuk bergabung dalam komunitas email saya ini kalau kamu ingin belajar menjadikan profesi penulis sebagai ikthiar utama dalam menjemput rezeki, seperti yang saya lakukan sekarang ini.
Kesempatan terbatas!

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.